telepon

0552-2033740

handphone

08115396997

email

tvkaltara@gmail.com

Bupati Target Bulungan Zero Kasus Stunting

Bulungan, KTV – Secara nasional pemerintah sangat serius menuntaskan kasus stunting (gangguan tumbuh kembang anak) diseluruh penjuru Indonesia, hal tersebut tertuang dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) tahun 2020 – 2024 dengan target penurunan hingga 14 persen pada tahun 2024.

Hal tersebut pula yang memacu pemerintah Kabupaten Bulungan berkolaborasi dengan stakeholder terkait, terutama organisasi profesi, instansi vertikal, perbankan serta pelaku usaha. Untuk turut andil dalam menuntaskan target Bulungan Zero (bebas) stunting.

Saat membuka kegiatan Bimbingan Teknis (Bimtek) percepatan penurunan stunting, kecamatan dan desa se-Kabupaten Bulungan bertempat di Auditorium lantai 3 Universitas Kaltara pada, Selasa 30 Oktober 2023.

Bupati Bulungan, Syarwani.,S.Pd,.M.Si secara teknis menjelaskan angka prevalensi stunting di Bulungan berdasar Survei Status Gizi Indonesia (SSGI) tahun 2021 mencapai 22,9 persen. Sedangkan tahun 2022 angkanya turun menjadi 18,9 persen, atau menglami penurunan sekitar 5,1 persen.

Sedangkan prevalensi stunting menurut kecamatan berdasar Elektronik-Pencacatan dan Pelaporan Gizi Berbasis Masyarakat (E-PPGBM) Bulungan tahun 2021 angka stunting mencapai 17,8 persen dan tahun 2022 Turun mencapai 12,7 persen.

“Per bulan  Agustus 2023 angka stunting di Bulungan menunjuk ke angka 16 persen. Sedangkan, prevalensi stunting nasional 21,6 persen, sementara target nasional 14 persen tahun depan. Sedangkan Bulungan kita targetkan bebas kasus (zero) stunting,” terangnya.

Dalam kesempataan tersebut, Syarwani menekankan pada setiap kepala desa agar tahun depan.Tiap desa di Bulungan dapat menyisihkan Alokasi Dana Desa (ADD) mereka untuk memacu percepatan penurunan stunting.

“Jadi dana desa tidak hanya untuk membangun infrastruktur fisik saja, tapi sumber daya manusia juga,”tegasnya.

Syarwani menambahkan, perlunya melibatkan semua pihak termasuk Tim Penggerak Pemberdayaan Kesejahteraan Keluarga (TP PKK) di wilayah masing-masing. Sehingga tercapailah target Bulungan bebas kasus stunting dan memastikan anak anak Bulungan dapat tumbuh sehat, berkembang sebagaimana mestinya. Sebagai langkah menuju Indonesia emas pada tahun 2045 mendatang.

“Memang masih 20 tahun lagi, mungkin nanti kita sudah tiada. Tapi kita saat ini sudah memberikan legacy (warisan) kualitas sumber daya manusia yang baik, untuk menuju generasi emas tersebut,”pungkasnya. (kir/red)

Related Post

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Media Sosial Kami

Scroll to Top